*** EKG (Elektrokardiografi) & Jantung Kita***

***BLOG INI BERISI TENTANG ELEKTROKARDIOGRAFI (EKG), KESEHATAN JANTUNG, SERTA PENGETAHUAN/SKILL YANG BERGUNA BAGI TENAGA KESEHATAN KHUSUSNYA PARA PERAWAT AGAR LEBIH PERCAYA DIRI DAN MENINGKATKAN KEPROFESIONALANNYA DALAM MEMBERIKAN ASUHAN KEPERAWATAN SEBAGAIMANA MESTINYA*** ***LICENSE BOLEH TINGGI, TAPI TANPA DIBEKALI PENGETAHUAN ATAU KETRAMPILAN YANG CUKUP TENTANG MEDIS, MAAF....PROFESI PERAWAT SELALU AKAN DIPANDANG SEBELAH MATA ***

 
MATERI KURSUS EKG :
1. Basic Anatomi Fisiologi Jantung

2. Fundamental Elektrofisiologi Jantung

3. Fundamental EKG

4. Normal EKG atau Normas Sinus Rhytm

5. Aritmia atau Dysritmia

6. Ekstrasistole

7. Blok

8. SVT or Supraventrikular Takikardi

9. Pembesaran Otot Jantung

10. Penyakit Jantung Koroner

11. Pre eksitasi Syndrome

12. EKG Miscellenius

13. Sistematika Membaca EKG

14. Silahkan kontak saya, 082128528085 or 0813125539326
Other things
Other things
Other things
Other things
Diskusi Jawaban Latihan EKG Strip No.1 - 15
Monday, June 29, 2009
Bagi para pemula interpreter EKG (elektrokardiografi), entah itu seorang dokter atau perawat maupun tenaga kesehatan lainnya harus mempunyai langkah dasar yang menuntun kita saat membaca atau menginterpretasi sebuah ekg strip maupun ekg 12 lead. Sehingga anda tidak mengalami kebingungan atau keraguan saat memulai interpretasi dan menyimpulkan hasil dari analisa EKG anda.

Tolong anda ikuti langkah dibawah ini secara berurutan saat anda membaca EKG (elektrokardiografi) strip :

1. Pastikan ekg strip yang kita baca di rekam dengan kecepatan 25mm/detik dengan voltase 1 mV

2. Tentukan irama jantung (teratur atau tidak teratur) dan dari pacemaker mana berasal (SA, AV atau Furkinje)

3. Hitung frekwensi denyut jantung dengan cara yang tepat

4. Identifikasi morfologi gelombang EKG (elektrokardiografi) (gel P,Q,R,S,T, komplek QRS, PR interval, ST segmen, QT interval). Ingat !! Dalam ekg strip harus mempunyai bentuk konfigurasi gelombang yang sama dari beat to beat (1 beat terdiri dari gel PQRST), kecuali terdapat sumber pacemaker yang berbeda tempat.

5. Kesimpulan







Bagi anda yang kurang basic ekg-nya...sebaiknya baca dulu blog kursus ekg sebelum mengikuti diskusi ini.
(Semua gambar EKG strip ini direkam dengan kecepatan 25 mm/detik dengan voltase 1 mV)



Gambar EKG (elektrokardiografi) Strip No.1

1. Jarak RR/PP interval antara beat yang satu dengan beat yang lainnya sama (43 kotak kecil/43mm), menandakan Irama regular/teratur, adanya defleksi positip gel P dengan bentuk yang sama dan diikuti oleh normal komplek QRS dengan bentuk yang sama pula, ini menandakan pacemaker berasal dari SA node.

2. Frekfensi jantung 1500: 43 kotak kecil = 35 x/menit

3. Gel P,Q,R,S,T normal, komplek QRS normal PR interval normal, ST segmen normal, QT interval memanjang 0,45 detik.

4. Kesimpulan : SINUS BRADIKARDIA DG PROLONG QT INTERVAL




Gambar EKG (elektrokardiografi) Strip No.2

1. Jarak RR/PP interval antara beat yang satu dengan beat yang lainnya sama (23 kotak kecil/23mm), menandakan irama regular/teratur, adanya defleksi positip gel P dengan bentuk yang sama menandakan pacemaker berasal dari SA node

2. Frekfensi jantung 1500:23 kotak kecil = 65 x/menit

3. Gel P tinggi dan lebar normal tapi bentuknya agak runcing (?P pulmonal), pada ekg strip penemuan seperti ini kita abaikan. Tidak ada gel Q kita abaikan juga, gel RST normal. Adanya gel U, QT interval dan komplek QRS normal

4. Kesimpulan : NORMAL SINUS RHYTM DENGAN ADANYA GELOMBANG U





Gambar EKG (elektrokardiografi) Strip No.3

1. Jarak RR/PP interval antara beat yang satu beat dengan yang lain sama (10 kotak kecil/ 10 mm)menandakan irama teratur, adanya defleksi positip gel P dengan bentuk yang sama dan diikuti oleh normal komplek QRS dengan bentuk yang sama pula, ini menandakan pacemaker berasal dari SA node.

2. Frekfensi jantung 1500:10 kotak kecil = 150 x/menit

3. Gel P tingginya lebih dari 2,5mm dan runcing sekali menandakan P pulmonal, gel QRST normal, QT interval memendek, ST segmen tampak depresi.

4. Kesimpulan: SINUS TAKIKARDI DENGAN P PULMONAL (QT interval dan ST segmen depresi kita abaikan pada kasus ini karena dengan frekfensi jantung melebih 120x/mnt selalu diikuti dengan QT interval memendek dan ST segmen depresi)





Gambar EKG (elektrokardiografi) Strip No.4

1. Jarak RR/PP interval antara beat 1 & 2, 2 & 3, 3 & 4, 4 & 5, adalah sama. Tapi di beat ke 6, tidak di mulai dengan gel P dan bentuknya melebar. Di beat ke 7 kembali adanya gel P yang sama dengan gel P di beat 1,2,3,4,5 yang diikuti oleh bentuk komplek QRS yang sama pula.
Pada kasus ini kita tidak bisa mengatakan irama regular atau teratur, karena pada saat pengecekan frekfensi jantung baik menggunakan stetoskop maupun palpasi radial arteri yang kita dapatkan tidak teratur. Akan tetapi pada kasus ini pacemaker masih dominan berasal dari SA node dan pada beat ke 6 kita tetap namakan komplek QRS biarpun bentuknya tidak normal.

2. Karena iramanya tidak teratur, maka frekfensi jantung dihitung dengan mengalikan jumlah komplek QRS dalam 6 detik dengan 10. Pada kasus ini terdapat 8 normal komplek QRS, jadi frekfensi jantungnya 8 x 10 = 80x/menit.

3. Gel PQRS normal, PR& QT interval normal. Adanya ST segmen depresi dan abnormal beat yang tidak diawali dengan gel P yang komplek QRS nya abnormal/melebar yang mana ini berasal dari otot ventrikel.

4. Kesimpulan : SINUS RHYTM Dengan 1 VES (Ventrikel Ekstra Sistole)dan ST SEGMEN DEPRESI






Gambar EKG (elektrokardiografi) Strip No.5

1. Jarak antara RR/PP interval sama menandakan iramanya regular/teratur, adanya gel P dengan bentuk yang sama dan juga diikuti oleh komplek QRS dengan bentuk yang sama pula, menandakan pusat pacemaker berasal dari SA node.

2. Frekfensi jantung 1500:10 kotak kecil = 150x/menit

3. Gel PQRST smuanya normal, PR interval normal, QT interval memendek (setiap HR melebihi 120x/mnt, automaticly QR interval memendek, kadang juga disertai dengan ST depresi).

4. Kesimpulan : SINUS TAKIKARDI






Gambar EKG (elektrokardiografi)Strip No.6

1. Jarak RR/PP interval di beat 1&2, 2&3 adalah sama, akan tetapi beat berikutnya yaitu beat ke 4 baru muncul setelah adanya gap atau jedah yang jaraknya melibihi 2 kali jarak RR/PP interval sebelum dan sesudahnya. Kita tidak bisa mengatakan iramanya teratur (lihat penjelasan ekg strip no.4). Adanya defleksi positip gel P yang diikuti komplek QRS yang menandakan pacemaker berasal dari SA node, akan tetapi SA node gagal untuk mengeluarkan impuls sebagaimana waktunya sehingga terjadi gap atau jedah yang melebih 2x jarak yang seharusnya.

2. Frekfensi jantung kita hitung dengan mengalikan jumlah komplek QRS dalam 6 detik dengan 10. Pada kasus ini terdapat 5 komplek QRS dalam 6 detik. Jadi frekfensi jantungnya 5 x 10 = 50 x/menit.

3. Konfigurasi gelombang semuanya normal

4. Kesimpulan : SINUS ARREST ATAU SINUS PAUSE ( Pada kasus yang sama dengan gap atau jedah persis sama 2 kali dengan jarak RR/PP interval dinamakan Sinus Block)






Gambar EKG (elektrokardiografi) Strip No.7

1. Jarak RR/PP interval antara beat 1&2 dan beat 3&4 berbeda, menandakan irama tidak teratur. Adanya defleksi positip gel P yang diikuti komplek QRS dengan bentuk yang sama, menandakan pacemaker berasal dari SA node.

2. Karena irama tidak teratur/irregular, maka penghitungan frekfensi jantung dengan mengalikan jumlah normal komplek QRS dalam 6 detik dengan 10. Pada kasus ini jumlah normal komplek QRS adalah 7. Maka frekfensi jantungnya 7 x 10= 70x/menit.

3. Semua konfigursi gelombang normal, kecuali tampak adanya ST segmen depresi (pada ekg strip boleh kita abaikan).
Kesimpulan : SINUS ARRHYTMIA






Gambar EKG (elektrokardiografi) Strip No.8

1. Jarak antara RR/PP interval sama kecuali antara beat 4&5, dimana adanya gap atau jedah yang jaraknya persis 2 kali jarak antara RR/PP interval sebelum dan sesudahnya. Kita katakan iramanya tidak regular/tidak teratur. Adanya defleksi positip gel P ditiap beat yang diikuti oleh komplek QRS, ini menandakan pacemaker berasal dari SA node.

2. Karena irama tidak teratur, maka penghitungan frekfensi jantung dengan mengalikan jumlah komplek QRS dalam 6 detik dengan 10. Pada kasus ini jumlah komplek QRS adalah 7, jadi frekfensi jantungnya 7 x 10= 70 x/menit.

3. Semua konfigurasi gelombang dalam batas normal.

4. Kesimpulan: SINUS BLOCK/SINUS ATRIAL BLOCK






Gambar EKG (elektrokardiografi) Strip No.9

1. Jarak RR/PP interval di setiap beat sama(19 kotak kecil/19mm), menandakan irama regular/teratur. Adanya defleksi positip gel P normal yang diikuti oleh normal komplek QRS disetiap beat, menandakan pacemaker berasal dari SA node.

2. Frekfensi jantungnya 1500:19 kotak kecil = 79 x/menit

3. Semua konfigurasi gelombang dalam batas normal

4. Kesimpulan : SINUS RHYTM







Gambar EKG (elektrokardiografi) Strip No.10

1. Jarak RR/PP interval ditiap beat tidaklah sama, ini menandakan irama tidak teratur/irregular. Adanya defleksi positip gel P disetiap beat yang diikuti oleh normal komplek QRS. Anda harus jeli disini, dimana bentuk gel P antara beat 1&2 atau 1&6 berbeda walaupun defleksi gel P positip. Akan tetapi, tidak semua gel P yang defleksinya positip berasal dari normal pacemaker(SA node), tapi bisa juga berasal dari cabang pacemaker SA node atau sel-sel pacemaker dari otot atrium yang menghasilkan defleksi positip gel P yang berbeda dengan gel P yang berasal dari normal pacemaker (SA node).

2. Karena irama tidak teratur, maka penghitungan frekfensi jantung dengan mengalikan jumlah komplek QRS dalam 6 detik dengan 10. Pada kasus ini jumlah normal komplek QRS adalah 7. Jadi frekfensi jantungnya 7x10= 70x/menit.

3.Tampak gel P dan gel T mempunyai lebih dari 2 macam bentuk, konfigurasi gelombang EKG yang lainnya dalam batas normal.

4. Kesimpulan : WANDERING ATRIAL PACEMAKER (artinya lebih dari 2 macam sumber pacemaker yang ditandai dengan lebih dari 2 macam bentuk gel P)






Gambar EKG (elektrokardiografi) Strip No.11

1. Pada kasus ini kita tidak menemukan gelombang P karene frekfensi jantung yang sangat cepat mengakibatkan gel P terbenam/tertutup oleh gel T. Jarak RR interval setiap beat adalah sama (6 kotak kecil/6 mm), menandakan irama teratur. Yang saya katakan tadi bahwa gel P tertutup oleh gel T, jadi pada kasus ini pacemaker berasal dari fokus yang sama dan berada di atas ventrikel atau supra ventrikel.

2. Frekfensi jantungnya 1500:6 kotak kecil = 250x/menit

3. Gel P tertutup gel T, PR interval tidak bisa dihitung, QT interval sudah pasti memendek, konfigurasi gelombang yang lain dalam batas normal.

4. Kesimpulan : SUPRA VENTRIKULAR TAKIKARDI (SVT)---> anda harus jeli juga untuk memastikan EKG dengan Supra Ventrikular Takikardi, yaitu anda lihat tinggi dan bentuk komplek QRS nya adalah sama. So anda tidak ragu untuk mengatakan SVT !!







Gambar EKG (elektrokardiografi) Strip No.12

1. Jarak antara RR interval di setiap beat sama yaitu 16 kotak kecil atau 16 mm, sedangkan jarak antara PP interval di setiap beat juga sama. Anda juga harus jeli membedakan gel P yang normal dengan gel P yang disebut saw tooth (gigi gergaji). Sekilas mungkin anda pikir adalah adanya gel T, itu sebenarnya gel P. Anyway, karena jarak RR interval sama di setiap beat dan PP interval juga sama di setiap beat. Maka kita namakan iramanya teratur/regular. Dan oleh karena adanya gel P biarpun bentuknya seperti gigi gergaji, maka pada kasus ini pacemaker berasal dari atas ventrikel atau otot atrium, yang pasti bukan dari SA node.

2. Spesial untuk menghitung frekfensi pada kasus ini adalah dengan menghitung frekfensi di atrium dan juga di ventrikel. Untuk irama atrium 1500:5 kotak kecil =300x/menit, sedangkan untuk ventrikel 1500:16 kotak kecil= 94x/menit. Jadi perbandingan kontraksi yang dikeluarkan atrium dengan ventrikel adalah 3 : 1, artinya ada 2 gelombang P yang mengalami blok, 1 diantaranya terkubur di komplek QRS.

3. Gel P mirip dengan gigi gergaji, 1 gel P yang mungkin ada kira gel T, 1 gel P lagi terkubur di komplek QRS. Konfigurasi gelombang lainnya (PR interval, QT interval, gel T/ST segmen) tidak bisa diukur, sedangkan gel QRS atau komplek QRS normal.

4.Kesimpulan : ATRIAL FLUTTER 3:1 Normal Respon dari Ventrikel. Kenapa saya katakan normal respon dari ventrikel? Karena kontraksi ventrikel masih dalam batas normal yaitu 94 x/menit. Seandainya impuls yang dikeluarkan oleh atrial direspon secara agresif oleh ventrikel atau dengan kata lain ventrikel berkontrasi sama dengan atrial yaitu 300x/menit, ini akan membahayakan jiwa pasien. Inilah salah satu keistimewaan dari AV node,untuk bisa meredam impuls-impuls yang bisa berakibat fatal buat ventrikel dan bisa membahayakan hidup pasien jika tidak di tangani dengan tepat.








Gambar EKG (elektrokardiografi) Strip No.13

1. Jarak antara RR interval di setiap beat sama(7 kotak kecil atau 7 mm), tidak terlihat gel P. Kalau RR interval sama menandakan irama teratur. Tidak adanya gel P bukan berarti pacemaker berasal dari ventrikel, sebenarnya gel P ada tapi terkubur di gel T. Kalau anda beranggapan pacemaker berasal dari ventrikel, itu salah besar karena komplek QRS masih dalam batas normal (tidak lebar). Jadi pada kasus ini pacemaker berasal dari atas ventrikel atau supra ventrikel.

2. Frekfensi jantungnya 1500:7 kotak kecil = 214x/menit

3. Tidak terlihat gel P, gel QRS dan komplek QRS normal dengan bentuk yang sama disetiap beat, PR interval tidak bisa diukur, sudah pasti QT interval memendek. Adanya ST segmen depresi.

4. Kesimpulan : SUPRA VENTRIKULAR TAKIKARDIA (SVT) dengan ST SEGMEN DEPRESI







Gambar EKG (elektrokardiografi) Strip No.14

1. Jarak RR interval dari beat 1 s/d 10 adalah sama (8 kotak kecil atau 8 mm)walaupun tidak tampak gel P. Akan tetapi begitu memasuki RR interval antara beat ke-10 dengan beat ke-11 berbeda yaitu 10 kotak kecil atau 10 mm, dan perbedaan akan sangat jelas sekali kalau kita lihat RR interval beat ke-11 dengan beat ke-12 yaitu 18 kotak kecil atau 18 mm. Jadi kita katakan iramanya tidak teratur. Dari mana pacemaker berasal? Dari beat 1 s/d 10 sudah pasti adanya gel P walaupun tidak terlihat dan sebagai jaminannya bentuk komplek QRS masih dalam batas normal, jadi beat 1 s/d 10 pacemaker berasal dari atas ventrikel atau supra ventikel. Sedangkan dari beat 11 s/d 14 berasal dari SA node karena tampak adanya defleksi positip gel P.

2. Untuk kasus seperti ini kita tidak bisa menghitung frekfensi jantungnya karena perubahan yang tiba-tiba dari irama supraventrikular menjadi irama sinus rhytm.

3. Saya rasa sudah jelas di point 1

4. Kesimpulan : PSVT (Paroksimal Supra Ventrikular Takikardi) yaitu perubahan mendadak dari irama SVT (Supra Ventrikular Takikardi memjadi Sinus Rhytm), begitupun sebaliknya perubahan mendadak dari irama Sinus Rhytm menjadi SVT.








Gambar EKG (elektrokardiografi) Strip No.15

1. Pada kasus ini kita tidak bisa mengidentifikasi PP interval karena gel P tidak beraturan, untuk RR interval tampak sekali tidak sama antara beat yang satu dengan yang lainnya. Jadi pada kasus ini iramanya tidak teratur atau irregular. Karena adanya gelombang P yang tidak beraturan, maka pacemaker berasal dari otot atrium.

2. Karena irama tidak beraturan maka frekfensi jantungnya adalah mengalikan jumlah komplek QRS dalam 6 detik dengan 10. Pada kasus ini jumlah komplek QRS adalah 6, jadi frekfensi jantungnya adalah 6 x 10 = 60 x/menit.

3. Cuma komplek QRS yang tampak jelas walaupun bentuk dan tingginnya disetiap beat tidak sama. Adanya gel P yang bentuknya tidak beraturan.

4. Kesimpulan : ATRIAL FIBRILASI Dengan Normal Ventrikel Respon ( prinsipnya sama dengan penjelasan EKG strip no.12)


posted by Abu Nazmah @ 3:23 PM  
Locations of visitors to this page
About Me

Name: Abu Nazmah
About Me:
Previous Post
Archives
Kursus EKG (elektrokardiografi)
  • Kursus EKG Bagian I
  • Kursus EKG Bagian II
  • Kursus EKGBagian III
  • Kursus EKG Bagian IV
  • Kursus EKG Bagian V
  • Latihan Membaca EKG Strip
  • Latihan Membaca EKG 12 Lead
  • Powered by

    BLOGGER

    © 2006 *** EKG (Elektrokardiografi) & Jantung Kita*** .Alternatives Healthy Life by NSS.